Bahasa Indonesia
English
Departemen Kebudayaan dan Pariwisata

west sumatera

Pemerintah Kota Padang

MinangKabau Tourism

Languages

chinese

Banner Anda Disini

Banner Anda Disini

Download Formulir Uni-Uda Kota Padang 2013

Destinations

Masjid Raya Gantiang

         Awal pembangunan Mesjid Kampung Gantiang ini dimulai tahun 1805 berupa suatu bangunan surau kayu diatas tanah suku Chaniago Kampuang Gantiang berlantaikan kayu dengan dinding berplester tanah. Ukuran yang dibangun adalah 30 x 30 m. Konstruksi atapnya berundak-undak/bertingkat mirip atas Masjid di Pulau Jawa. Ada 3 tokoh Kampung gantiang dari suku Chaniago yang merencanakan pembangunan Masjid Raya Ganting. Ketiga tokoh tersebut adalah:

Angku Gapuak

Angku Syech H. Uma

Angku Syech Kapalo Koto

Pada tahun 1833 terjadi gempa bumi di Padang dan menimbulkan gelombang tsunami yang merambah sebagian besar Kota Padang. Masjid Raya Ganting termasuk bangunan yang selamat dari hantaman gelombang tsunami. Namun lantai batu Masjid terpaksa diganti dengan lantai campuran kapur kulit kerang dan batu apung.

Pada tahun 1910, Belanda mendirikan pabrik semen di Indarung Padang. Untuk memproduksi semen kepelabuhan Emma Haven (Teluk Bayur). Belanda membuka jalan batu melewati tanah ulayat Masjid Raya Ganting, hampir sepertiga dari tanah luas wakaf untuk Masjid Raya  terpaksa digunakan untuk jalan. Sebagai kompensasi atas tanah tersebut Belanda membantu bagian depan dari Masjid mirip benteng yang disiapkan oleh zeni bangunan Militer Belanda. Sementara bangunan lantai diganti dengan pemasangan ubin lantai yang dipesan kepada NV. YACOBSON VAN DE BERG & CO di Belanda beserta tukang untuk memasangnya.

Sementara itu, etnis Cina dibawah komando Kapten Lo Chian Ko (Kapten 10) ikut mengerahkan tukang-tukang Cina untuk mengerjakan kubah  yang dibuat persegi delapan mirip bangunan atap Vihara Cina. Begitu juga Mihrab tempat Imam memimpin shalat dan menyampaikan khutbahnya juga dibuat ukiran kayu mirip ukiran Cina. Dibagian tengah Masjid juga dibangun sebuah panggung segi empat dari kayu ukuran 4 yarm dan diberi ukiran Cina, tempat ini digunakan oleh bilal untuk mengulang aba-aba imam sewaktu shalat berlangsung. Waktu itu pengeras suara dan listrik belum dikenal. Hanya sayang kedua bangunan itu tahun1974 dibongkar oleh pengurus mesjid yang bertugas saat itu.

BEBERAPA PERISTIWA PENTING MESJID RAYA GANTING

Gempa Tsunami di Padang tahun 1833

Ketika gempa tahun 1833 melanda Kota Padang dan menimbulkan Tsunami, Masjid Raya Ganting yang saat itu masih ebrupa bangunan sederhana selamat dari hantaman gelombang tsunami. Hanya saja lantai Masjid yang semula terbuat dari batu yang disusun diganti dengan campuran kapur yang diolah dari kulit kerang dan batu apung, sehingga lantainya relatif lebih datar dari pada susunan sebelumnya

Gerakan Pembaharuan Islam di Minangkabau tahun 1803

Pada tahun 1803 ketika gerakan pembaharuan agama Islam dikembangkan oleh kaum Padri sebagai kaum ulama yang membawa perubahan agama Islam yang dibawa sebelumnya oleh aliran tarikat Satariyah yang dipelopori oleh Syech Burhanuddin Ulakan Pariaman.

Pada tahun 1918, berkumpullah seluruh ulama pembaharuan agama Islam di Minangkabau yang saat itu di Masjid Raya Ganting. Pertemuan itu untuk membahas langkah-langkah yang akan ditempuh untuk melaksanakan pemurnian ajaran agama Islam yang mana saat itu memang pemahaman agama Islam masih diwarnai oleh pemahaman mistik dan khufarat yang merupakan peninggalan agama Budha dan Hindu yang sebelumnya juga berkembang dikalangan masyarakat Minangkabau saat itu.

Embarkasi Haji Pertama di Sumatera Tengah

Dengan berfungsinya pelabuhan Emma Haven (Teluk Bayur) juga menjadikan Masjid Raya Ganting sebagai tempat pertama di Sumatera Tengah (saat itu) untuk embarkasi haji. Dari Masjid inilah diberangkatkan calon jemaah haji ke pelabuhan Emma Haven (Teluk Bayur) seterusnya naik kapal menuu Mekkah

Sekolah Thawalib Pertama di Padang tahun 1921

Pada tahun 1921, ketika Syech H. Karim Amarullah (Ayah Prof. Dr. Hamka) mendirikan sekolah Thawalib di Padang Panjang, maka beliau juga mendirikan sekolah yang sama didalam pekarangan Masjid Raya Ganting sebagai sarana pendidikan agama bagi masyarakat Padang saat itu. Alumni dari sekolah ini mendirikan Persatuan Muslimin Indonesia (PERMI) yang merupakan cikal bakal partai MASYUMI.

Pada tahun 1932, dilaksanakan Jambore Nasional Pertama Hizbul Wathan se-Indonesia di Masjid Raya Ganting saat itu.

Tempat Mengungsi Bung Karno

Ketika Jepang masuk ke Indonesia tahun 1942, saat itu Soekarno yang ditahan Belanda di Bengkulu diungsikan oleh Belanda ke Kota Cane (Aceh), namun ketika rombongan pasukan Belanda baru sampai di Painan, tentara jepang sudah sampai di Bukittinggi. Belanda merubah rencana semula dengan mengungsi ke Barus dan meninggalkan Bung Karno di Painan.

Selanjutnya oleh Hizbul Wathan yang bermarkas di Masjid Raya Ganting saat iru, Bung Karno dijemput ke Painan untuk dibawa ke Padang dengan menggunakan kendaraan pedati. Selama beberapa hari Soekarno menginap di rumah Pengurus Masjid Raya Ganting. Beberapa hari kemudian Bung Karno dibawa ke Padang. Jepang menemui Syech Abbas Abdullah, pimpinan Madrasah Darul Funuum El Abbasyi di Kabupaten 50 Kota untuk membahas dasar-dasar negara Indonesia sebagai langkah persiapan untuk kemerdekaan negara Indonesia.

Tempat Pembinaan Prajirut Gyugun Hei Ho

Selama pendudukan tentara Jepang (1942 1945) di Sumatera Tengah (saat itu), Masjid Raya Ganting menjadi tempat pembinaan prajurit Gyugun dan Hei Ho, merupakan kesatuan tentara pribumu yang dibentuk Jepang dan membantu tentara Jepang

Kunjungan Beberapa Pejabat Tinggi Negara dan dari Negara Sahabat

Semenjak tahun 1950, Masjid Raya Ganting semakin ramai saja dikunjungi oleh orang-orang besar/pejabat negara baik dari dalam negeri maupun luar negeri. Tercatat dari bebrapa pejabat negara yang pernah berkunjung ke Masjid Raya Ganting antara lain: Wakil Presiden RI Dr. Moehammad Hatta, Wakil Presiden RI Sri Sultan Hamengku Buwono IX, Ketua DPR RI K.H Achmad Syaichu, Ketua DPR/MPR Jendral Abdul Nasution, dan beberapa mentri Kabinet kita.

Dari negara sahabat pernah pula berkunjung ke Masjid Raya Ganting antara lain: Sekretaris Negara Malaysia, dari Saudi Arabia, Mesir dan negara sahabat lainnya juga pernah berkunjung ke Masjid Raya Ganting
Share on:

Heritage

events
latest news
latest news

budpar kota padang

Copyright © 2008-2014 Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Padang®. All rights reserved. Developed by <+